Dia

Januari 03,Buku adolf hitler masih di tangan king, ketika king tersadar dari tidurnya. “Waduh, telat ni, mesti buru2 nih…”Ujarnya sambil merapikan tempat tidur. Bergegas King menuju kamar mandi, untuk mandi tentunya…

hari ini king berangkat menuju Kota asalnya, Rivenndale, setelah 3 bulan kerja di perusahaan Omnya. setelah tahun tahun penuh konflik di  Rivenndale, king ngungsi (atau tepatnya di mutasi oleh ortu) ke kota kelahirannya di Shire, kota yang sepi, yang penuh ketenangan, penuh kenangan. Kota yang menurut king banyak kenangan. “aku serasa berada di kota yang tak asing ketika menyendiri di sebuah tempat di Shire”katanya pada dirinya sendiri suatu waktu. Lain waktu ia juga mengatakan “andai aku sudah tua dan tak mampu lagi bekerja, aku akan pensiun dan pindah ke kota ini, kota yang banyak menyimpan rasa indah..”

“Woy…Cepetan..Ntar kesiangan nii…”kata Taqqilla Sedikit sewot, liat gaya king yang asli kayak Replay Gol siaran bola di tivi. “Oke..”Ujar king sambil mengambil barang-barang yang udah disiapin tadi malem. Segera, setelah pamit sama Om dan neneknya, juga tante dan sepupu-sepupunya, king segera menuju dimana Taqqilla diparkirkan (emang motor?) “yok Qill, udah kesiangan nih, ntas kepanasan dijalan.,”Kata King. “Entenye yang telat malah nyalahin ane, gimana sih..”balas Tqqilla sewot. “iya..sorry, Nyok, Berangkat..”balas king singkat. Taqqilla pun segera menghidupkan motor kesayangannya, begitu king sudah duduk diposisinya, Taqqilla Langsung Betot gas ampe Standing dikit.”woy, pelan pelan dong, ntar ane jatoh..”king setengah terkejut dan langsung memeluk pinggang TaQQilla. “hahahahhahahahaa, okeh bro”ujar TaQQilla mengejek. Dan perjalanan menuju Rivenndale, menuju impian yang kembali terbuka telah dimulai.

Jam menunjukkan pukul 04:30 sore, berarti sekitar 5 jam King dan TaQQilla berkendara. Capek, Ngantuk, dan segala macem perasaan yang pengen buat tidur bercampur jadi satu

King, bangun, udah siang…”mama king terlihat didepan pintu dengan posisi tangan kiri udah pegang gelas berisi air. Iya ma, tenang ma, jangan disiram dong…ini udah bangun”elak king sambil beranjak pelan dari tempat tidur. Segera, tanpa komando king menuju ke kamar mandi, dan segera bersiap siap buat jalan jalan, karena sudah sekian lama tidak bertemu teman-temannya. Setelah mandi dan sarapan siang (he..he..) king langsung menuju motor kesayangannya. Dan langsung berangkat menuju tempat kumpul bareng teman-teman yang udah disepakati semalam.

“Waduh, King udah dateng nih..Makan gratis hari ini..hahaha”Kata Benkker, teman ngumpul King yang punya wajah sedikit oriental. “enak aja, gue udah tekor banyak ni, gue pengen beli gitar, ntar kalo ada sisa boleh deh makan-makan…yok, teenin gue..”kata king bersemangat. Mereka pun berangkat survey ke toko gitar di seluruh kota Rivenndale. Dan akhirnya, gitar electric idaman sudah ada ditangan king, yang terobsesi buat jadi gitaris, yang tergila gila dengan band besar macam Metallica, Dream Theater, dll.

Bersambung…

Posted in Kotak Inspirasi. Tags: . Comments Off on Dia
%d bloggers like this: