Pemilu = menang atau kalah?

//didikbudiarto.com
Sumber gambar : didikbudiarto.com

Maaf buat politikus yang baca posting ini, buat kerabat politikus yang kebetulan nyasar di blog ini, buat ente yang anak anggota parlemen, anak anggota partai, atau ente sendiri yang anggota parlemen, sekali lagi ane mohon maaf, karena mungkin tulisan ini bakal membuat ente tersinggung. Tapi, sekali lagi, ane hanya mencoba mengeluarkan pendapat ane sebagai warga negara yang cinta tanah air.

Ane terusik dengan keadaan dunia politik Indonesia saat ini, yang hampir 90% berisi kebohongan, janji kosong, curang, kotor, ladang bisnis, nepotisme, penuh siasat licik, penuh intrik, penuh dengan segala macam yang busuk!!! Baru saja di daerah ane digelar serempak 3 Pilkada dan Pilwako. Jadi hari ini ane libur (libur? kuliah aja nggak…hehehe)

Hal pertama yang ane risihkan adalah, salah satu calon Bupati di daerah ane,  Suj**o, seperti tamak kekuasaan. Hal ini bisa dilihat dari keikutsertaannya dalam Pemilihan Bupati, padahal dia sudah menjabat sebagai ketua DPRD Kab. Ku** Ra** Kalimantan Barat. Betul betul tamak bukan? sangat!!! F**k Off!!! gak puas ya jadi ketua DPRD? kalo pengen jadi Bupati, kenapa pas pemilihan Ketua DPRD ente ikut juga??dasar TAMAK LU!!!!

agusandrian.blogspot.com

Sumber gambar : agusandrian.blogspot.com

Hal kedua, masih di daerah ane, pada pemilihan Gubernur lalu, Oes**n Sap** sukses menjadi calon Gubernur, walaupun akhirnya tidak menjadi Gubernur karena tidak memperoleh suara terbanyak, tapi dia sangat senang, karena teman seangkatan di IPDN yang jadi Gubernur Terpilih. Nah, yang jadi permasalahan, anaknya, sekarang dia seponsori jadi calon wakil bupati, mendampingi si TAMAK tadi. Dan jeleknya lagi, setelah ane telusuri, tuh orang (anaknya calon Gubernur:red) gak punya pengalaman jelas dalam dunia politik. Dan lagi, daftar kekayaannya paling tinggi diantara calon calon yang lain. Bisa dinilai dari kacamata ane, nih orang cuma menang modal aja, numpang kepopuleran sang “Ayah”, yang ane rasa (sebagai penduduk Indonesia dan warga Kal-Bar) belum banyak memberi kontribusi buat kemajuan Daerah khususnya dan Indonesia Umumnya. Okelah, ini cuma opini ane, cuma seorang masyarakat…yang gak ada ilmu politik sama sekali…

Hal terakhir, tentang Pilpres 2009, keknya semua partai berlomba2 untuk mendapatkan suara di parlemen. wajar sih, karena itu emang tujuan partai didirikan. Tapi, saking ngebetnya pengen menang, ane liat udah gak malu malu lagi untuk mengungkapkan niatnya. Seperti PDI-P, yang ngebet pengen menggandeng GOLKAR, dan yakin bakal menang. Emang ikut lomba apaan?? menang kalah bukan tujuan partai, tapi tujuan partai sebenarnya adalah (menurut ane) : menyalurkan aspirasi kader kadernya, membangun Indonesia menuju kejayaan!!! Gituuuu…

Jadi, buat semua partai, jangan berfikir ente menang pemilu, ente lantas bersuka ria, ada tugas yang harus ente jalankan, yaitu melaksanakan janji janji yang ente jual waktu kampanye. Itu tanggung jawab ente, bukan masalah menang atau kalah!!!

Sekali lagi, posting ini tidak bertujuan memojokkan sesuatu atau seseorang, karena ini murni keluar dari otak Seorang Odie

Coba Alirkan Sedikit Kreativitas…

9 Responses to “Pemilu = menang atau kalah?”

  1. bundarie Says:

    kemaren malah bunda enggak ikutn pencoblosan gub kaltim..(golput nichh…soalnya mending jalan2 ke jogja ha.ha.ha

    Odie say : bener bunda, GOLPUT AJA, sebagai bentuk kekecewaan kita terhadap Politik yang KOTOR

  2. bisaku Says:

    Bukan hanya di tempatmu Die, di tempatku tak kalah gila lagi. Selama dirimu bisa mempunyai duit? Mau jadi apa aja bisa …

    Odie say : gitu ya om? Indonesia udah menuju kehancuran Demokrasi keknya…😦

  3. Cabe Rawit Says:

    Wah… ngeri liat kelakuan mayoritas fara folitikus di kita. Jahatnya kebangetan, bahkan mengalahkan fara kafitalis tulen dan zionis asli….😯

    Ane funya dosen kesayangan… waktu kuliah, ane ngerasa bahwa sosok akademisi ideal itu, ya beliau. Tafi setelahnya jadi anggota DPR-RI, ane dibuat geleng-geleng kefala gak berhenti. Ke mana-mana belaga sok orang fenting. Semua mobilnya ditemfeli dengan emblem DPR-RI, maksudnya mungkin biar lancar di jalan…🙄

    Kecewa….

    Odie say : Ya, mereka seperti sudah menghapus identitas mereka sebelum jadi anggota DPR-RI, dan berubah menjadi seorang “penguasa” Yakkkssss….

  4. Isnuyasha Says:

    Waah saya ngomong blak-blakan aja dah, pak O#$man S$%ta itu dulu punya gelar yang ngetop di dunia “premanisme” bernama O#$man Boceng, tau kan? nah ini anaknya? anaknya disinyalir memiliki hubungan erat dengan dunia hitam di kota kita, pembuktian? hal yang saya alami sendiri adalah disandera dan disekap 3 mahasiswa teknik UNTAN dan digebukin rame2 sama kroco2nya (preman pasar yang diadopsinya menjadi preman intelek) selama hampir satu minggu dengan alasan menggangu teman wanitanya. Lho kok begitu? wong wanitanya itu anak teknik sendiri kok.
    Ketika dari pihak DEMA mencoba untuk menuntut, pihak yang berwenang bilang gini “hati-hati lho, mereka itu orang kuat, banyak punya back- up, anda sekalian yakin mau meneruskan masalah ini ke meja pengadilan?”, kok jadi begitu? seperti itukah wajah sebuah demokrasi negara kita yang kita diami?
    catatan : sampai sekarang saya masih penasaran lho die, ketidakpuasan yang terpendam, takutnya melahirkan dendam, dendam terhadap penguasa, kalau orang seperti itu naik menjadi pemimpin, tidak dapat saya bayangkan…

    Odie say : bentuk kekuasaan yang disalahgunakan tuh bos!!!!
    “Mendengus Geram!!!!”

  5. gbaiquni Says:

    yup, mending memilih utk ga milih…🙂

    Odie say : kekya itu masih pilihan terbaik bos…

  6. Panda Says:

    no comment ah, ntar dikira makar lg🙂

    Odie say : kalo dibilang makar, maka ini bukan makar terhadap bangsa Indonesia, tapi makar terhadap Pemimpin2 penyebab borok di Indonesia

  7. Aping Says:

    Memang aneh…
    Kalau kader yang tsb diatas memang sebegitu buruknya….
    kok masih ada yang milih yah…
    Apa karena uang…
    huffff
    sambil geleng-geleng

    Odie say : uang lagi….masalah paling dasar…
    “geleng geleng juga”

  8. Barried Says:

    Duh ribet. Emak gw tuh kader parpol jd gw ngerti dkit2 ttg ini. Gw bukan ngebelain emak gw tapi emang mau ngasi tau aja klo dunia politik indo tuh ga sebohong as you said.
    Soal yg ketua DPRD mau jadi bupati, itu wajar, emang jalurnya gitu. Jadi ketua DPRD supaya bisa dikenal dulu sama orang n cari pengalaman, baru klo udah mateng nyalonin diri jadi bupati. Kan ga lucu kalo mahasiswa yang baru lulus nyalonin diri jadi bupati.
    Klo ada anak pejabat yg belum berpengalaman mau jadi wabup ya gapapa, Indonesia kan negara demokrasi, siapa aja boleh mencalonkan diri, tinggal pemilihnya aja yg mesti pinter milih. Lo kalo mau jadi wabup juga bisa, tapi kalo ga kepilih jangan nangis (pemilih tau mana yang harus dipilih).
    Trus jangan golput! Udah bagus dibikinin negara demokrasi eh situ malah golput. Sekalian aja Indonesia dijadiin negara kapitalis biar para golput gembira karena ga usah repot2 milih.

    Odie say : wah, klo cerita selangkapnya nih, tuh ketua DPRD tuh baru aja mencalonkan dan terpilih jadi ketua DPRD di kab ane yang masih baru. nah, udah kepilih, masih aja calonin diri jadi Bupati, udah gitu, banyak kecurangan2 yang nyata udah di lakukan sama tuh orang…makanya ane berani bilang tuh orang BRENGSEK!!! ane juga gak bilang semua orang politik busuk kog, masih banyak yg bener, mungkin nyokap ente salah satunya. Okay???😀

  9. Gus Yehia Says:

    Menang atau kalah yang penting DELAPAN mas ..😀


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: